Friday, September 26, 2014

RAIH KEBAHAGIAAN DUNIA AKHIRAT DENGAN AMAL SOLEH

Bismillahirrahmanirrahim...

Alhamdulillah Jumaat penghulu segala hari tiba lagi..yeah! Hari ni saya bawakan lagi khas buat semua khutbah jumaat dari tempat saya yang disediakan oleh JHEAINS. Jika ada ilmu dan pengetahuan lebih, kena sampaikan pada orang lain..lebih lagi jika ada kesempatan nak baca atau dengar khutbah, mesti kongsi dengan orang yang tak punya kesempatan camtu..

Khutbah hari ni berkaitan dengan bulan Zulhijah, tajuknya yang kat atas tu lah..bulan ni merupakan bulan yang besar fadilat dan maknanya bagi seluruh umat Islam, sebabnya pada bulan ni Allah anugerahkan masa-masa yang dibesarkan dan dimuliakan iaitu sepuluh hari terawal bulan zulhijah, Hari Arafah, Aidiladha dan Hari Tasyriq.

Kita teruskan huraiannya dalam isi khutbah ye.. :)

********
Menyentuh keistimewaan sepuluh hari terawal bulan Zulhijah, Ibnu Abbas ada menceritakan bahawa
Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: "Tiada suatu hari pun amalan kebaikan padanya mempunyai kelebihan melainkan pada sepuluh hari pertama bulan Zulhijah.

Sahabat bertanya, "Adakah itu termasuk juga berjihad pada jalan Allah?".
Jawab Baginda, "Tidak termasuk berjihad pada jalan Allah melainkan orang yang keluar dengan seluruh jiwa raganya dan tidak membawa pulang apa-apa pun". (HR Bukhari).

Dalam Hadith lain, Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: "Tiada suatu hari pun dalam setahun yang amalan kebaikan padanya mempunyai kelebihan melainkan pada sepuluh hari pertama bulan Zulhijah.
Oleh itu, hendaklah kamu memperbanyakkan zikir, tahlil, takbir dan tahmid". (HR Ahmad).

Sabda Rasulullah SAW ini menunjukkan betapa umat Islam digalakkan supaya berlumba-lumba melakukan amal-amal soleh pada 10 hari terawal bulan Zulhijah. Meskipun barangkali tidak mampu untuk berjihad, namun ia bukanlah halangan untuk melakukan ibadah yang lain seperti puasa, solat sunat, zikir, tahlil, takbir dan tahmid. Sebab, amal yang sedikit dan mudah itu juga besar nilainya di sisi Allah SWT dan diterima-Nya jika dilaksanakan dengan niat yang ikhlas, baik dan sempurna.

Sesungguhnya ada satu hari yang dinilai sebagai hari istimewa di sisi Allah SWT dalam 10 hari pertama bulan Zulhijah ini. Hari yang dimaksudkan itu ialah hari ke-9 Zulhijah yang dikenali sebagai Hari Arafah. Hari Arafah adalah saat dan ketika mana para jemaah haji sedang berhimpun berwukuf di Padang Arafah bagi menyempurnakan satu daripada rukun fardu haji.

Dan keistimewaan serta fadilat Hari Arafah tidak hanya dinikmati dan dirasakan oleh para jemaah haji yang berada di Tanah Suci, malahan fadilatnya turut dapat dinikmati umat Islam yang tidak mengerjakan ibadat haji. Ia boleh diraih dengan berpuasa sunat pada Hari Arafah yang ganjarannya adalah keampunan dosa setahun yang lalu dan setahun yang akan datang. Ganjaran ini dijelaskan oleh Rasulullah SAW melalui sabdanya yang bermaksud: "Berpuasa pada Hari Arafah dinilai di sisi Allah sebagai penghapus dosa bagi setahun yang sebelumnya dan yang selepasnya". (HR Muslim).

Oleh hal yang demikian, jangan lepaskan peluang serta kesempatan bersua
dengan 9 Zulhijah dengan meraikannya dengan puasa sunat. Maka puasa yang dikerjakan itu dengan
bermuhasabah diri menilai kekurangan, kelemahan, menginsafi dosa yang telah dilakukan, seterusnya
memohon keampunan dari Allah SWT. Pasti akan meraih kebahagiaan di dunia dan akhirat.

Memasuki bulan Zulhijah juga bererti kita sudah berada di ambang penghujung tahun Hijrah. Ia secara tidak langsung mengisyaratkan bahawa hampir genap setahun Allah SWT menambah umur kita. Dan sesungguhnya ini merupakan sebahagian daripada ketentuan dan takdir Allah SWT yang seharusnya menginsafkan kita terhadap hakikat bahawa usia kita semakin meningkat dan kian menghampiri noktah kehidupan di dunia ini.

Justeru, baki hayat yang masih tersisa ini seharusnya dimanfaatkan oleh setiap Muslim untuk
bermuhasabah diri sebelum dihisab pada hari akhirat. Untuk ini, umat Islam mestilah bijak merebut segala kesempatan yang ada sebelum datang kesempitan waktu bagi melipat ganda amal sebagai pelaburan mencapai kejayaan hakiki di dunia dan memperolehi kebahagiaan abadi di akhirat. Hal ini ditegaskan oleh Rasulullah SAW dalam sabdanya yang bermaksud: “Rebutlah lima perkara sebelum datangnya lima perkara. Masa muda sebelum tua, masa sihat sebelum sakit, masa lapang sebelum sempit dan masa senang sebelum susah.” (HR Al-Hakim dan Al-Baihaqi).

Sebagai analoginya, masa muda dan lapang adalah saat tubuh badan masih kuat dan fikiran masih cerdas. Maka ia adalah peluang serta kesempatan yang terbaik untuk melaksanakan ibadah dan menuntut ilmu bagi mencapai kejayaan di dunia dan mencapai kebahagiaan di akhirat. Tetapi apabila sudah tua, lazimnya pergerakan semakin perlahan dan keupayaan minda untuk mencerap ilmu pun semakin lemah. Dengan kata lain, masa muda, keadaan sihat, kelapangan dan kekayaan bukanlah digunakan untuk berseronok atau hanya berhibur seperti mana yang banyak berlaku hari ini. Sebaliknya, kesihatan, masa muda, kelapangan dan kekayaan hendaklah dimanfaatkan sebaik mungkin untuk meningkatkan keimanan dan ketakwaan kepada Allah SWT serta berjihad pada jalan yang diredai-Nya agar beroleh keampunan dan balasan syurga. Hal ini sejajar dengan apa yang disarankan oleh Allah SWT dalam firman-Nya:

Yang bermaksud: “Wahai orang yang beriman! Mahukah Aku tunjukkan sesuatu perniagaan yang boleh menyelamatkan kamu dari azab siksa yang tidak terperi sakitnya? Iaitu, kamu beriman kepada Allah dan Rasul-Nya, serta kamu berjuang membela dan menegakkan agama Allah dengan harta benda dan diri kamu; yang demikian itulah yang lebih baik bagi kamu, jika kamu hendak mengetahui (hakikat yang sebenarnya). (Dengan itu), Allah akan mengampunkan dosa-dosa kamu, dan memasukkan kamu ke dalam taman-taman yang mengalir di bawahnya beberapa sungai, serta ditempatkan kamu di tempat-tempat tinggal yang baik dalam syurga 'adn. Itulah kemenangan yang besar.” (S. As-Saff: 10-12).

Berdasarkan kepada firman Allah SWT ini, kita beroleh pengajaran bahawa dunia ini adalah umpama
kebun tempat kita bercucuk tanam yang baik buruk hasilnya akan kita tuai di akhirat kelak. Dan pastinya, laba atau keuntungan yang bakal diperolehi di hari pembalasan nanti banyak bergantung kepada tahap keimanan kita, amal ibadah kita, budaya kerja kita, fokus serta kesungguhan kita dalam melaksanakan segala tuntutan agama. Maka, biarlah bersakit-sakit dahulu melaksanakan titah perintah Allah SWT dan meninggalkan segala larangan-Nya sewaktu hidup di dunia ini kerana berkat keikhlasan, kesungguhan dan kesabaran kita dalam mengharungi segala cabaran berkenaan bakal diganjari dengan kesenangan dan kemenangan di hari kemudian.

Menurut sebuah riwayat, malaikat maut telah datang bertemu Nabi Yaakub AS.
 Maka Nabi Yaakub AS bertanya: Wahai malaikat maut apakah kamu datang kepadaku kerana ingin mencabut nyawa ataumenziarahiku?
Jawab malaikat maut: Untuk menziarahimu sahaja.
Lantas Nabi Yaakub AS berkata: Aku ada satu permintaan darimu.
Tanya malaikat maut: Apa permintaanmu?
Jawab Nabi Yaakub AS: Jika kamu datang untuk mencabut nyawaku maka hantarkanlah dahulu utusan untuk memaklumkanku terlebih dahulu.
Kata malaikat maut: Ya!.
Kemudian malaikat maut pun berlalu pergi.

Setelah beberapa tahun kemudian, malaikat maut datang kembali kepada Nabi Yaakub AS. Lalu Nabi Yaakub AS bertanya: Kamu datang untuk menziarahi atau mencabut nyawaku?
Jawab malaikat maut: Aku datang untuk mencabut nyawamu.
Maka berkata Nabi Yaakub AS: Bukankah aku telah katakan jika kamu ingin mencabut nyawaku hantarkan dahulu seorang utusan supaya dapat aku bersedia menambah ketaatan dan amal kebaikan. Jawab malaikat maut: Aku telah lakukannya.
Kata Nabi Yaakub AS: Tiadapun utusan yang sampai kepadaku.
Jawab malaikat maut: Sesungguhnya aku telah mengutuskan dua utusan iaitu uban di kepalamu dan
belakangmu yang bongkok). 

Dari petikan dialog Nabi Yaakub AS dengan malaikat maut tersebut, dapat kita ambil pengajaran bahawa uban atau rambut yang banyak di kepala dan keadaan badan yang bongkok adalah antara tanda-tanda hampirnya ajal seseorang. Walaupun pada hakikatnya ajal tidak mengenal usia dan keadaan fizikal seseorang, namun hendaklah kita semua beringat bahawa apabila rambut sudah mulai beruban dan banyak yang gugur, kulit semakin berkedut, mata mulai kabur dan belakang mulai membongkok, bersegeralah insaf bahawa diri sudah tua dan hanya menunggu giliran untuk dijemput malaikat maut.

Jadi, jangan lengah-lengahkan bertaubat memohon keampunan kepada Allah SWT dengan menyesali
segala dosa yang dilakukan dan berusaha sedaya upaya tidak mengulangi segala kesalahan mahupun
kesilapan yang lalu. Iringilah taubat dengan menghiasi dan menyerikan kehidupan di dunia ini yang masih tersisa dengan amal-amal soleh agar menjadi sebaik-baik makhluk. Sesungguhnya orang yang beriman dan beramal soleh akan masuk syurga sebagaimana dijanjikan oleh Allah SWT dalam firman-Nya:

Yang bermaksud: “Dan sesiapa yang mengerjakan amal soleh dari lelaki atau perempuan, sedang dia
beriman, maka mereka itu akan masuk syurga, dan mereka pula tidak akan dianiaya (atau dikurang
balasannya) sedikitpun.” (S. An-Nisaa': 124).

********
Semoga kita mendapat manfaat dan ilmu yang berguna sebagai panduan melalui isi khutbah itu tadi :) Semoga Allah beri saya lagi ruang dan kesempatan untuk terus berkongsi ilmu sebegini pada masa akan datang..insyaAllah :)

p/s: Hari ni hari Jumaat..jangan abaikan perkara-perkara sunat dilakukan pada hari ni ye.. tadaaa.

1 comments:

  1. Nice sharing.. sangat memberi manfaat :)

    Jemput singgah www.bondasihat.com

    ReplyDelete

    © Friends Forever Template by Emporium Digital 2009

Back to TOP